Anak Panjat Tembok RS Demi Lihat Ibunda

Anak Panjat Tembok RS Demi Lihat Ibunda

Anak Panjat Tembok RS Demi Lihat Ibunda

Anak Panjat Tembok RS Demi Lihat Ibunda – Kisah haru kembali mengejutkan media sosial. Melalui unggahan potret seorang pria yang setiap malam memanjat dinding rumah sakit demi menemani sang ibunda yang terinfeksi Covid-19.

Potret haru tersebut pertama kali diunggah di Twitter oleh Mohamad Safa, seorang Diplomat, Perwakilan Permanen PBB, serta aktivis Hak Asasi Manusia.

Perasaan sedih, khawatir selalu muncul ketika orang terkasih sedang sakit. Seorang pria asal Hebron, Palestina rela memanjat jendela rumah sakit untuk memastikan bahwa ibunya, yang terinfeksi COVID-19, mendapatkan perawatan dan perhatian sebaik mungkin, Bunda.

Foto dan video Jihad Al-Suwaiti duduk di dekat jendela rumah sakit itu viral dan menyentuh hati para pengguna media sosial. Pria berusia 30 tahun dilaporkan berada di sana selama berjam-jam setiap hari, sampai ibunya, Rasma Salama menghembuskan napas terakhirnya, pada 16 Juli.

“Dia memanjat pipa agar bisa memantau ibunya yang berada di lantai dua rumah sakit ini,” kata seorang pejabat rumah sakit setempat, dilansir portal berita Astro Awani.

Pria bernama Jihad Al-Suwaiti tak diperbolehkan menjenguk, maupun menemani ibundanya yang tengah menderita corona Covid-19. Rasmi Suwaiti patut berbangga hati memiliki seorang putra yang selalu setia mendampingi sampai maut memisahkan.

“Dia menghabiskan sebagian besar harinya di sana, mengamati kondisi ibunya dari luar jendela, sebelum turun ketika dia yakin bahwa ibunya tertidur lelap,” ujar pejabat rumah sakit itu.

Kakak dari Jihad, Rasmi mengatakan bahwa meskipun dilarang melakukannya oleh rumah sakit karena alasan keamanan, adiknya itu tetap keras kepala.

“Jihad adalah anak bungsu dan memang dekat dengan ibu, apalagi setelah kematian ayah kita 15 tahun lalu,” kata Rasmi.

“Ibu mengidap leukemia dan didiagnosis menderita COVID-19 beberapa minggu yang lalu. Ketika diberitahu tentang kematian ibunya, Jihad marah dan tidak percaya. Tapi sekarang dia sepertinya bisa menerima pernyataan itu,” ujar sang kakak.

Soal anak yang mendampingi orang tuanya saat sakit, terutama jika penyakit yang diidap cukup parah, pastinya ada emosi negatif yang dirasakan. Demikian disampaikan psikolog anak dan keluarga dari Tiga Generasi, Marcelina Melissa, yang akrab disapa Lina.

“Emosi negatif seperti sedih dan cemas lumrah dirasakan. Memang, sebagai anak atau keluarga tentunya sudah menjadi kewajiban kita untuk mendampingi ortu, termasuk merawat ketika sedang sakit,” kata Lina, saat berbincang dengan HaiBunda.

Ya, meskipun kadang kala anak harus menjadi sosok pengambil keputusan ketika orang tuanya sakit, sedangkan dia sendiri tengah mengalami berbagai macam perasaan. Dalam situasi seperti ini, kata Lina si anak juga harus berpikir rasional.

“Nah, untuk menguatkan orang tua yang sedang sakit, anak seringkali tampil sebagai sosok yang kuat. Tujuannya untuk memberikan dukungan moril serta suasana agar orang tua dapat lebih optimistis dan berpikir positif,” tambah Lina.

Tapi ingat, Bun. Ketika kita merawat orang tua yang sedang sakit tetap harus memperhatikan keadaan fisik dan mental. Lina berpesan, pastikan diri sendiri juga cukup istirahat dan memiliki tempat untuk berkeluh kesah saat mendampingi orang tua ketika sakit.